Selamat datang ke blog Simulasi Pemikiran. Jangan lupa tinggalkan jejak sahabat-sahabat semua. Terima kasih kerana sudi ziarah blog ini. Salam ukhwah.

Thursday, October 29, 2009

Bersangka Baik

Kalau nampak air tenang kita patut lebih berhati-hati, sebab dalam air tenang macam-macam boleh terjadi. Tapi kalau nampak orang tenang kita patut dekati, sebab dalam diri orang tenang ada emas untuk di gali.

kita selaalu tertipu dalam keadaan kita tidak sangka akan tertipu. Orang jahat tidak pernah memilih orang jahat untuk ditipunya tetapi memilih orang baik. Orang baik pula oleh kerana terlalu baikselalu tertipu akibat terlalu baik sangka.

Selalunya orang yang berniat jahat akan pamerkan wajah baik untuk memperdaya orang baik. Pada zaman kini terlalu kurang si jahat yang memiliki wajah jahat. Maka itu, peratus orang baik yang terpedaya oleh orang jahat semakin ramai.

Suatu hari seseorang berkata, dia tawakkal dengan untanya yang dibiarkan lepas sewaktu bertemu Rasulullah, dia sangka semua orang baik sepertinya. Tidak mungkin unta itu tidak hilang dibas orang. Tetapi Rasulullah mengetahuinya, baginda menyuruh orang itu menambat untanya dahulu kemudia barulah tawakal.

Bermakna tidak boleh terlalu bersangka baik. Ada kalanya perlu juga rasa curiga dan bersikap berhati-hati meskipun dikalangan orang yang boleh dipercayai. Kadang-kadang apabila terrlau percaya di situlah kesilapan akan tiba.

Tatkala berhutang atau memberi hutang, tuliskanlah untuk jadi peringatan. Kalu terlalu percaya, ada kemungkinan hutang itu tidak akan dibayar. Menuliskannya bukan bererti tidak percaya tetapi sebagai peringatan pada saat-saat lupa.

Terlalu percaya samalah macam istilah lurus bendul.Terlalu lurus selalunya menjadi mangsa jenaka manusia. Kadangkala kena ada rasa curiga. Curiga untuk beringat bukan curiga untuk berburuk sangka.

Seseorang berkata kepada kawannya, " Mat, tak guna simpan duit banyak2. Bila kiamat satu apa pun tak guna lagi. Lebih baik engkau belanjakan duit itu. Kiamat datang tiba-tiba. Nati tak sempat engkau belanjakan semua harta. Penat saja bekerja siang malam selama inI.

Betul juga, fikir Mat. Maka dia membelanjakan semua wangnya. Mat akan berakhir sebagai seorang yang muflis. Kena ada curiga dan tidak boleh terlalu lurus untuk menikmati hidup hidup yang selesa.Manusia ada pelbagai ragam dan gaya. Sesetengahnya memang mencari kesempatan pada kedunguan orang lain.

Mat sepatutnya berfikir begini, bekerjalah enkau seolah-olah engkau akan hidup seribu tahun lagi dan beribadahlah engkau seolah-olah kau akan mati esok hari.

Kata orang tua-tua, kalau melihat air tenang usah disangka tak ada buaya. Sememangnya buaya tinggal dalam sungai yang berarus tenang. Pergerakan buaya juga penuh dengan tenang. Kalau ia berehat di tebing sungai, ia bagaikan batang kayu mati-cukup tenang dan cukup baik. Namun, usah leka sebab ekornya boleh melibas tiba-tiba. DIdalam air buaya boleh muncul di bawah air yang tenang, di daratan juga buaya boleh menyerang walaupun kelihatan sudah mati.

Berbeza dengan orang tenang, di situ ada emas untuk digali. Orang yang tenang biasanya penuh berilmu. Pergilah dampingi orang yang tenang, sesuatu berharga pasti akan diperolehi. Usah terlalu rapat dengan orang yang senang, sebab senang belum tentu bermakna tenang.

Orang tenang biasanya berilmu. orang tenang biasanya warak, orang tenang biasanya lunak, maka dekatilah dia..( sebagai satu cerita & ilmu yang perlu dikongsi )

di adaptasi oleh orang perseorangan kepada sahabat-sahabat yang lain...

Monday, October 5, 2009

Untukmu Sahabat...

Teman,
Atas tautan ukhwah
Juga atas satu dasar yang kukuh
Nan Aqidah Muslim,
Aku melayangkan warkah ini buatmu teman..
Wahai temanku an nisa
Engkau sedia maklum,
Engkaulah hiasan dunia,
Lantaran fitrah itu,
Engkau seringkali menjadi fitnah lelaki itu,
Dan sememangnya itu bukan kesalahanmu,
Tetapi itulah hakikat kejadianmu..



Wahai temanku arrijal,
Aku mengetahui kesepian hati seorang lelaki,
yang seringkali mengimpikan seorang teman di sisi,
Dan tentulah temanmu yang diimpi,
Seorang serikandi..
Wahai temanku an-nisa
Aku mengetahui halusnya perasaanmu,
Engkau ingin disayangi,
ingin dimanjai,
Engkau juga ingin menyayangi
juga ingin memanjai..
Dan aku juga tahu,
Temanmu arrijal juga begitu..



Tetapi temanku an-nisa
Ketahuilah engkau,
Bercinta itu fitrah,
Tetapi janganlah engkau cemarkannya dengan fitnah.
Kalau benar engkau mengasihinya,
kasihinya kerana Pencipta Fitrah,
Dan jika engkau benar mengasihinya
KeranaNya,
Engkau tak kan bisa,
Melunakkan soutul engkau,
Engkau tidak kan bisa,
Melemparkan panahan menggodamu,
Kerana engkau tahu,
Itu bisa menggoyahkan iman seorang arrijal!
Dan engkau mengetahui,
Dia punya 9 akal, dan 1 nafsu,
Namun nafsu itu sentiasa beraja,
Dan engkau tidakkan bisa menjadikan sang nafsu itu,
Nafsu raja yang menggila!



Dicetak semula dr Teman utk Sahabat...