Selamat datang ke blog Simulasi Pemikiran. Jangan lupa tinggalkan jejak sahabat-sahabat semua. Terima kasih kerana sudi ziarah blog ini. Salam ukhwah.

Monday, August 31, 2009

Ramadhan & Amalan???

Bismillahirrohmanirrohim...

Pada kali ini,insyaAllah ana nk berkongsi dengan antum semua tentang topik di atas...
sebut je bulan ranadhan,orang akan mula sibuk bercerita & berkata tentang puasa,terawikh,tadarus Al-Quran & sebagainye...

Tapi...
betol ke pe yang kita lakukan ni??
betol ke amalan yang kita lakukan ni ikhlas kerana Allah???
benar ke pe yang kita lakukan pada bulan yang penuh barakah ni akan di ambil kira olehNya???

ana bukanlah nk katakan yang kita tak patot lakukan segala amalan yang di rancangkan...
tapi,,,
niat kita ini...
adakah ikhlas keranaNya???
tepuk dada tanya Iman muslimin & muslimat sekalian...

pada bulan2 yang lain,kita tak terlepas melakukan nahi munkar...
pada bulan2 yang lain,kita jarang melakukan amalan yang dituntutNya...
pada bulan2 yang lain,kita sering melupakan allah & lebih mementingkan selain dari Nya..
adakah bila munculnya bulan maghfirah ini sahaja kita terkejar-kejar mengumpul pahala???
sedangkan bulan2 lain kita sering terkejar-kejar mencari dosa???
tepuk dada,tanya keikhlasan diri kita kepadaNya...



semoga segala amalan yang kita lakukan pada bulan Ramadhan yang penuh suci ini menjadikan kita istiqamah dalam mengerjakan segala suruhanNya di bulan2 yang lain...

semoga sahabat2 & pembaca sekalian faham & mengerti akan apa yang ana sampaikan ini supaya kita sedar & perbaiki amalan kita ini bukan sahaja perlu di tokok tambah di bulan Ramadhan ini...

Ingatlah,amalan yang kita lakukan ini,bukan dihitung oleh Allah dalam bulan Ramadhan sahaja,yang kiranya ana yakin ramai yang bertungkus lumus beribadah untuk mencari & mencapai mardhotillah...

Waalahu'alam...
muhasabah diri,perbaiki amalan...

Saturday, August 29, 2009

ANTARA SABAR DAN MENGELUH
Pada zaman dahulu ada seorang yang bernama Abul Hassan yang pergi haji di Baitul Haram. Diwaktu tawaf tiba-tiba ia melihat seorang wanita yang bersinar dan berseri wajahnya.
"Demi Allah, belum pernah aku melihat wajah secantik dan secerah wanita itu,tidak lain kerana itu pasti kerana tidak pernah risau dan bersedih hati."
Tiba-tiba wanita itu mendengar ucapan Abul Hassan lalu ia bertanya, "Apakah katamu hai saudaraku ? Demi Allah aku tetap terbelenggu oleh perasaan dukacita dan luka hati kerana risau, dan seorang pun yang menyekutuinya aku dalam hal ini."
Abu Hassan bertanya, "Bagaimana hal yang merisaukanmu?"
Wanita itu menjawab, "Pada suatu hari ketika suamiku sedang menyembelih kambing korban, dan pada aku mempunyai dua orang anak yang sudah boleh bermain dan yang satu masih menyusu, dan ketika aku bangun untuk membuat makanan, tiba-tiba anakku yang agak besar berkata pada adiknya, "Hai adikku, sukakah aku tunjukkan padamu bagaimana ayah menyembelih kambing ?"
Jawab adiknya, "Baiklah kalau begitu ?"
Lalu disuruh adiknya baring dan disembelihkannya leher adiknya itu. Kemudian dia merasa ketakutan setelah melihat darah memancut keluar dan lari ke bukit yang mana di sana ia dimakan oleh serigala, lalu ayahnya pergi mencari anaknya itu sehingga mati kehausan dan ketika aku letakkan bayiku untuk keluar mencari suamiku, tiba-tiba bayiku merangkak menuju ke periuk yang berisi air panas, ditariknya periuk tersebut dan tumpahlah air panas terkena ke badannya habis melecur kulit badannya. Berita ini terdengar kepada anakku yang telah berkahwin dan tinggal di daerah lain, maka ia jatuh pengsan hingga sampai menuju ajalnya. Dan kini aku tinggal sebatang kara di antara mereka semua."
Lalu Abul Hassan bertanya, "Bagaimanakah kesabaranmu menghadapi semua musibah yang sangat hebat itu ?"
Wanita itu menjawab, "Tiada seorang pun yang dapat membezakan antara sabar dengan mengeluh melainkan ia menemukan di antara keduanya ada jalan yang berzeda. Adapun sabar dengan memperbaiki yang lahir, maka hal itu baik dan terpuji akibatnya. Dan adapun mengeluh, maka orangnya tidak mendapat ganti yakni sia-sia belaka."
Demikianlah cerita di atas, satu cerita yang dapat dijadikan tauladan di mana kesabaran sangat digalakkan oleh agama dan harus dimiliki oleh setiap orang yang mengaku beriman kepada Allah dalam setiap terkena musibah dan dugaan dari Allah.
Kerana itu Rasulullah s.a.w bersabda dalam firman Allah dalam sebuah hadith Qudsi,:
" Tidak ada balasan bagi hamba-Ku yang Mukmin, jika Aku ambil kekasihnya dari ahli dunia kemudian ia sabar, melainkan syurga baginya."
Begitu juga mengeluh. Perbuatan ini sangat dikutuk oleh agama dan hukumnya haram. Kerana itu Rasulullah s.a.w bersabda,: " Tiga macam daripada tanda kekafiran terhadap Allah, merobek baju, mengeluh dan menghina nasab orang."
Dan sabdanya pula, " Mengeluh itu termasuk kebiasaan Jahiliyyah, dan orang yang mengeluh, jika ia mati sebelum taubat, maka Allah akan memotongnya bagi pakaian dari wap api neraka." (Riwayat oleh Imam Majah)
Semoga kita dijadikan sebagai hamba Tuhan yang sabar dalam menghadapi segala musibah.



Renung2knlah...
Dlm bln Ramadhan Almubarak ni,adkh kte mlatih dri kte b'sbr???
atau kte hnye b'pura2 b'sbr sdgkn di hati kte mngeluh???
Jadikanlah kisah2 Nabi & para Sahabat sbg tauladan kte...
SALAM RAMDHAN ALMUBARAK 1430H...

Sunday, August 23, 2009

PKPIM : 5 Dasawarsa




Sesiapa yang berminat, sila hubungi Lina Mursyidah -0136282505. Harga buku ini RM 22.90.

aku pun dah baca walaupun baru bape muka surat...hehehe..

Friday, August 21, 2009

Satu Cinta (Edcoustic)

ku memohon
dalam sujudku pada-Mu
Ampunkanlah
segala dosa dalam diri
ku percaya
Engkau bisa meneguhkan
Pendirianku... Keimananku



Engkau
Satu cinta
yang selamanya aku cari
Tiada waktuku tinggalkan
demi cintaku kepada-Mu

Walau seribu rintangan
kan menghadang dalam diri
ku teguhkan hati ini
hanya pada-Mu
ku pasrahkan



Oh tuhan
Selamatkanlah hamba ini
dari segala fatamorgana dunia

Oh tuhan
Jauhkanlah hamba ini
dari hidup yang sia-sia

Tuesday, August 18, 2009

Kawan
-Firdaus-

Kawan,bertahun kita bersama,
Bagai semalam baru bersua,
Kawan,dihadapan oh indahnya,
Kita bersama berkelana.

Namun kita jauh,didunia sendiri,
Bekalan sendiri,impian sendiri,
Meskipun jauh namun kita tetap bersama,
Di ruang yang memisahkan kita.

Kawan hidup ini umpama langit,
Yang tidak selalu cerah,
Kawan hidup ini bagaikan awan,
Yang tidak selalu putih.

Ingatlah(2x) bintang-bintang dilangit,
Takkan terus berkelipan,
Ingatlah(2x) pelangi yang indah,
Pasti(2x) akan(2x) hilang.

Kawan jangan biarkan dirimu,
Umpama rama-rama,
Cantik namun akhirnya,
Menjadi perhiasan didinding.

Kawan jangan biarkan dirimu,
Seperti lipan dan kala,
Berbisa namun akhirnya,
Menjadi perhiasan dimeja tulis.

Oh
kawan,
Jadilah seperti lilin matahari,
Membakar diri,
Demi insan sejagat.

Oh kawan,
Jadilah seperti bulan purnama,
Menerangi malam yang gelap gelita,
Menunjukkan jalan demi umat semesta.



InsyaAllah,ingatlah sahabat jalan yang dilalui ini bukannya senang...
semoga ukhwah yang terjalin berkekalan walaupun ada di antara kita akan pergi...
Salam Ukhwah Fillah...

Monday, August 10, 2009

Ikhlas Berjama'ah...???

Bismillahirrohmanirrahim...

disini aku bukanlah orang yang arif untuk menceritakan tentang jama'ah ni..mungkin ramai lagi sahabat-sahabat di luar sana yang lebih arif tentang ni...tapi,sedar tak kita,apabila kita telah masuk dalam sesuatu jama'ah ni,apakah ikhlas kita melibatkan diri atau sekadar meluangkan masa yang kosong atau hanya ingin menunjukkan atau membuktikan yang kita telah pun memasuki jalan dakwah hanya kerana ingin membanggakan diri kita di khalayak orang ramai??

Kita mungkin memikirkan andainya kita memasuki sesuatu jalan ini,automatiknya kita akan dimasukkan ke dalam syurga dan terselamat dari kemurkaan Allah...tapi,pernah ke kita sebagai hamba dan khalifah Allah di muka bumi ini memikirkan akibat yang akan berlaku ke atas diri kita seandainya kita memungkiri amanah yang telah kita terima ini akan mencampakkan diri kita ke dalam neraka Allah 'azza wajalla???"

Mengikut pandangan dan kajian aku sendiri,ramai yang melibatkan diri dalam jama'ah hanya kerana ingin melarikan diri dari golongan yang boleh dikatakan tak berpendirian dan buruk akhlaknya...jika benar itu sebabnya,adakah benar konsep hati kita??? Ingatlah sahabat-sahabat yang dikasihi,seandainya kita telah memasuki jalan dakwah ini,peranan utama kita adalah membetulkan apa yang salah dan mengukuhkan dan memantapkan apa yang betul...

Niat di hati memang sukar untuk diramal dan difahami oleh diri sendiri,apatah lagi orang lain...hati kita sentiasa berubah,termasukla aku sendiri..apabila kita melakukan sesuatu 'amal tu sememangnye niat lillahi ta'ala,tp sebab sesuatu perkara,secara tak sedar,niat kita dah lari dari persimpangan yang betol..adakah ini yang kita mahukan???akhirnya hanya mendapat dosa..memang manusia bukanlah 'perfect',tapi,sebagai manusia dan hamba Allah,seandainya kukuh dan jernih iman kita dan memahami konsep fardhu 'ain dn syariat Isalam tu sendiri,insyaAllah,kita akan mendapat perlindungan hati yang mantap dariNYA...

Sahabat sekalian,kita tak tahu antara banyak-banyak amalan yang kita lakukan,yang mana akan dianggap benar-benar 'amalan yang ikhlas di pandangan Allah...walaupun aku sendiri bukanlah seorang yang kuat iman orangnya,tapi nasihat yang boleh dikongsikan,istighfar dan banyakkanlah berzikir kepada Allah dan berselawat ke atas junjungan Baginda agar hati kita sentiasa jernih dan 'putih' dalam mengerjakan dakwah di jalan Allah yang murni ni...

Wallahu'alam..

p/s : sentiasalah kita memperbetulkan niat kita..

Thursday, August 6, 2009

Cara Bersahabat

Apabila bersahabat... diri sendiri & sahabat harus mempunyai tanggungjwb & harapan sendiri. Antaranya ialah :-

1. Ketahanan bergurau senda, adat bergurau terlebih usik.Pastikan kita & sahabat saling boleh menerima gurauan oleh itu berfikir dahulu sebelum ianyaberlaku.
2. Jgn terlalu celupar atau mengkritik, kita sendiri tidak semestinya bagus dan betul.
3. Jgn terlalu mengambil tahu hal peribadi org terdekat dgn sahabat spt tunang, isteri/suaminya atau kaum keluarganya.
4. Perkara sensitif spt gaji, kenaikan pangkat & hutangnya usah ditanya.
5. Pandai menyimpan rahsia terutama hal peribadi spt rumahtangga atau hubungan suami isteri sahabat.
6. Terima kekurangan & keburukan sahabat seadanya.Cuba lihat nilai positifnya dan lihat diri sendiri, diri kita tidak tentunya baik.
7. Bijak menyesuaikan tutur kata dgn emosi sahabat. jangan cakap mengikut sedap mulut tanpa memikir kesannya kepada sahabat.
8. Berita baik atau berita sedih sahabat, biarlah dia sendiri memberitahu rakan lain walaupun kita sudah mengetahui. Ini tanda kita menghormatinya. Jangan terlalu busy body dengan cerita kehidupan sahabat kita tanpa memikir kesannya kepada sahabat kita.
9. Menghormati hak & kehidupan peribadi sahabat. beri peluang sahabat bersendiri. Jikalau terlalu berdampingan, mungkin menjemukan & kita hanya menyekat perhubungan dgn insan lain.
10. Jika salah seorg marah, beri peluang dia melepaskan amarah di hati.Jgn dibalas, berdiam & tunggu hingga dia reda & sejuk. Pasti hubungan akan kembali spt biasa. Manusia harus menerima hakikat setiap org ada lautan di hati yg pasang surut.
11. Sewaktu sahabat sedang marah, elok mendiamkan diri. Jikalau dia mengomel, dengar & angguk. Itu lebih baik dpd membuat komen. Ia boleh memburukkan keadaan.
12. Jangan memburukkan sahabat di hadapan orang lain dan membanggakan diri dengan mengadakan cerita i.e. kekayaan, kecantikkan dan sebagainya.Bangga diri tidak membawa kita ke mana-mana sebaliknya bersyukur dgn apa yang dikurnia oleh Allah s.w.t

"I may not get to see you as often as I like. I may not get to hold you in my arms all through the night. But deep in my heart I truly know, you're the one that I love, and I can't let you go." ;-)

Tuesday, August 4, 2009

Hati Seorang Ayah

Hati Seorang Ayah Suatu ketika, ada seorang anak perempuan yang
bertanya kepada ayahnya, tatkala tanpa sengaja dia melihat ayahnya
sedang mengusap wajahnya yang mulai berkerut-merut dengan badannya
yang terbongkok-bongkok. Anak perempuan itu bertanya pada
ayahnya : "Ayah, mengapa wajah ayah kian berkerut-merut dengan badan
ayah yang kian hari kian membongkok ?" .Si ayah menjawab : "Sebab
ayah lelaki." Anak perempuan itu berkata sendirian : "saya tidak
mengerti".

Dengan kerut-kening kerana jawapan ayahnya membuatnya termenung rasa
kebingungan. Ayah hanya tersenyum, lalu dibelainya rambut anaknya
itu, terus menepuk-nepuk bahunya, kemudian si ayah
mengatakan : "Anakku, kamu memang belum mengerti tentang lelaki."

Demikian bisik Si ayah, yang membuat anaknya itu bertambah
kebingungan. Kerana perasaan ingin tahu, kemudian si anak itu
mendapatkan ibunya lalu bertanya kepada ibunya : "Ibu, mengapa wajah
Ayah jadi berkerut-merut dan badannya kian hari kian membongkok?Dan
sepertinya ayah menjadi demikian tanpa ada keluhan dan rasasakit ?"
Ibunya menjawab : "Anakku, jika seorang lelaki yang benar-benar
bertanggungjawab terhadap keluarga itu memang akan demikian." Hanya
itu jawapan si ibu.

Si anak itupun kemudian membesar dan menjadi dewasa, tetapi dia tetap
juga masih tercari-cari jawapan, mengapa wajah ayahnya yang tampan
menjadi berkerut-merut dan badannya menjadi membongkok? Hingga pada
suatu malam, dia bermimpi. Di dalam impian itu seolah-olah dia
mendengar suara yang sangat lembut, namun jelas sekali. Dan kata-kata
yang terdengar dengan jelas itu ternyata suatu rangkaian kalimah
sebagai jawapan rasa kebingungannya selama ini.

"Saat Ku-ciptakan lelaki, aku membuatnya sebagai pemimpin keluarga
serta sebagai tiang penyangga dari bangunan keluarga, dia senantiasa
akan berusaha untuk menahan setiap hujungnya, agar keluarganya merasa
aman, teduh dan terlindung."

"Ku ciptakan bahunya yang kuat dan berotot untuk membanting-tulang
menghidupi seluruh keluarganya dan kegagahannya harus cukup kuat pula
untuk melindungi seluruh keluarganya. Ku berikan kemahuan padanya agar
selalu berusaha mencari sesuap nasi yang berasal dari titisan
keringatnya sendiri yang halal dan bersih, agar keluarganya tidak
terlantar, walaupun seringkali dia mendapat cercaan dari anak-
anaknya.Ku berikan keperkasaan dan mental baja yang akan membuat
dirinya pantang menyerah, demi keluarganya dia merelakan kulitnya
tersengat panasnya matahari, demi keluarganya dia merelakan badannya
berbasah kuyup kedinginan dan kesejukan kerana tersiram hujan dan
dihembus angin, dia relakan tenaga perkasanya dicurahkan demi
keluarganya, dan yang selalu dia ingat, adalah disaat semua orang
menanti kedatangannya dengan mengharapkan hasil dari jerih-payahnya. "

"Kuberikan kesabaran, ketekunan serta kesungguhan yang akan membuat
dirinya selalu berusaha merawat dan membimbing keluarganya tanpa
adanya keluh kesah, walaupun disetiap perjalanan hidupnya keletihan
dan kesakitan kerapkali menyerangnya" . "Ku berikan perasaan cekal dan
gigih untuk berusaha berjuang demi mencintai dan mengasihi
keluarganya, didalam suasana dan situasi apapun juga, walaupun kerap
anak-anaknya melukai perasaannya, melukai hatinya. Padahal
perasaannya itu pula yang telah memberikan perlindungan rasa aman
pada saat dimana anak-anaknya tertidur lelap. Serta sentuhan
perasaannya itulah yang memberikan kenyamanan bila saat dia sedang
menepuk-nepuk bahu anak-anaknya agar selalu saling menyayangi dan
saling mengasihi sesama saudara."

"Ku berikan kebijaksanaan dan kemampuan padanya untuk memberikan
pengertian dan kesedaran terhadap anak-anaknya tentang saat kini dan
saat mendatang, walaupun seringkali ditentang bahkan dikotak-katikkan
oleh anak-anaknya. " "Ku berikan kebijaksanaan dan kemampuan padanya
untuk memberikan pengetahuan dan menyedarkan, bahawa isteri yang baik
adalah isteri yang setia terhadap suaminya, isteri yang baik adalah
isteri yang senantiasa menemani, dan bersama-sama menghadapi
perjalanan hidup baik suka mahupun duka, walaupun seringkali
kebijaksanaannya itu akan menguji setiap kesetiaan yang diberikan
kepada isteri, agar tetap berdiri, bertahan, sepadan dan saling
melengkapi serta saling menyayangi.Ku berikan kerutan diwajahnya agar
menjadi bukti, bahawa lelaki itu senantiasa berusaha sekuat daya
fikirnya untuk mencari dan menemukan cara agar keluarganya dapat
hidup didalam keluarga bahagia dan badannya yang terbongkok agar
dapat membuktikan, bahawa sebagai lelaki yang bertanggungjawab
terhadap seluruh keluarganya, senantiasa berusaha mencurahkan sekuat
tenaga serta segenap perasaannya, kekuatannya, kesungguhannya demi
kelanjutan hidup keluarganya. "

"Ku berikan kepada lelaki tanggungjawab penuh sebagai pemimpin
keluarga, sebagai tiang penyokong, agar dapat dipergunakan dengan
sebaik-baiknya. Dan hanya inilah kelebihan yang dimiliki oleh lelaki,
walaupun sebenarnya tanggungjawab ini adalah amanah di dunia dan
akhirat."

Sedarlah wahai hamba Allah yang bernama lelaki, tugasan dan
tanggungjawabmu bukan hanya kepada Allah dan agamu sahaja,
tp meliputi segala-galanya....renung-renungkanlah...

Wallahu'alam...

Monday, August 3, 2009

Assalamu'alaikum waramatuhllahi wabarakahtuh


10 Wasiat Imam Syafie

SEBELUM Imam Syafie pulang ke rahmatullah, beliau sempat berwasiat kepada para muridnya dan umat Islam seluruhnya. Berikut ialah kandungan wasiat tersebut:

"Barangsiapa yang ingin meninggalkan dunia dalam keadaan selamat maka hendaklah ia mengamalkan sepuluh perkara."

PERTAMA: HAK KEPADA DIRI .
Iaitu: Mengurangkan tidur, mengurangkan makan, mengurangkan percakapan dan berpada-pada dengan rezeki yang ada.

KEDUA: HAK KEPADA MALAIKAT MAUT
Iaitu: Mengqadhakan kewajipan-kewajipan yang tertinggal, mendapatkan kemaafan dari orang yang kita zalimi, membuat persediaan untuk mati dan merasa cinta kepada Allah.

KETIGA : HAK KEPADA KUBUR
Iaitu : Membuang tabiat suka menabur fitnah, membuang tabiat kencing merata-rata, memperbanyakkan solat Tahajjud dan membantu orang yang dizalimi.

KEEMPAT: HAK KEPADA MUNKAR DAN NAKIR
Iaitu : Tidak berdusta, berkata benar, meninggalkan maksiat dan nasihat menasihati.

KELIMA : HAK KEPADA MIZAN (NERACA TIMBANGAN AMAL PADA HARI KIAMAT)
Iaitu : Menahan kemarahan, banyak berzikir, mengikhlaskan amalan dan sanggup menanggung kesusahan.

KEENAM : HAK KEPADA SIRAT (TITIAN YANG MERENTANGI NERAKA PADA HARI AKHIRAT)
Iaitu : Membuang tabiat suka mengumpat, bersikap warak, suka membantu orang beriman dan suka berjemaah.

KETUJUH : HAK KEPADA MALIK (PENJAGA NERAKA)
Iaitu : Menangis lantaran takutkan Allah SWT, berbuat baik kepada ibu bapa, bersedekah secara terang-terangan serta sembunyi dan memperelok akhlak.

KELAPAN : HAK KEPADA RIDHWAN (MALAIKAT PENJAGA SYURGA)
Iaitu : Berasa redha dengan Qadha' Allah, bersabar menerima bala, bersyukur ke atas nikmat Allah dan bertaubat dari melakukan maksiat.

KESEMBILAN : HAK KEPADA NABI S.A.W
Iaitu : Berselawat ke atas baginda, berpegang dengan syariat, bergantung kepada as-Sunnah (Hadith), menyayangi para sahabat, dan bersaing dalam mencari keredhaan Allah.

KESEPULUH : HAK KEPADA ALLAH SWT
Iaitu : Mengajak manusia ke arah kebaikan, mencegah manusia dari kemungkaran, menyukai ketaatan dan membenci kemaksiatan.



Sampaikan kepada semua mereka yang kita kenali agar ilmu ini tersebar dan kita dapat bersama-sama mengamalkannya.

" Ya Allah... berilah petunjuk kepada kami agar kami sentiasa berada lurus di jalan Mu...Amin.."

Sunday, August 2, 2009

ya ALLAH,,,,
dengan izinmu,
telah banyak yang aku lalui,
hingga pernah resah jiwa ini,
hingga pernah resah hati ini,
cinta dunia pernah merantai hati,
walau tak pernah ku zahiri,
dalam sederap langkah perjalananku,

jika dulu telah kau izinkan,
aku merasai kahangatan kasih dalam alpa,
jika dulu engkau benarkan,
aku menikmati rindu hawa kepada adam,
jika dulu engkau biarkan,
aku di dalam bahagia yg sementara,
cukuplah wahai tuhanku..

kerana di sebalik semua itu,
aku pernah kehilangan cintamu,
pernah gersang jiwaku,
pernah tandus imanku,
derita itu merobek ketenanganku,
hatiku yang retak semakin retak,
solatku tiada lagi khusyuknya,
rukukku tiada lagi ikhlasnya,
sujudku bersama fikiran yang melayan entah ke mana,
tahajjudku sudah tiada serinya,
munajatku sudah hilang air mata,
imanku longlai untuk berkata kata,

dan YA ALLAH,,
setelah semua itu aku lalui,
dengan penuh susah payah,
ku gagahi jua langkah lemah ini,
berbekal harapan yang tidak pernah mati,
akhirnya ku temui cintamu yang haqiqi,
bahagia dan ketenangan abadi,,

bersama setiap sedutan nafas,
beriramalah tasbih,tahmid dan takbir,
hati ini bahagia mengingatimu,
hati ini derita dan sengsara bila melupaimu,
engkaulah kekasih dan cinta hatiku,
sekalipun tidak,
aku berasa kecewa kerana di kecewakan,
bahkan hatiku yang retak kembali pulih,
hatiku yang merana kembali damai,
hatiku yang sirna kembali menyinar,

syukurku padamu tuhan,
atas segala nikmat kurniaan,
nikmat rasa cinta yg cuma sedikit padamu ini,
jangan engkau lenyapkan,
jangan engkau kuburkan,
tapi,,
suburkanlah cintaku padamu tuhan,
biarkan hati ini,
terus mengharap,bergantung dan berpaut padamu, kurniakan padaku sekeping hati yang kuat,
agar aku terus hidup dalam cahayamu..........
selamanya,,....

Renungan

ya ALLAH,,,,
dengan izinmu,
telah banyak yang aku lalui,
hingga pernah resah jiwa ini,
hingga pernah resah hati ini,
cinta dunia pernah merantai hati,
walau tak pernah ku zahiri,
dalam sederap langkah perjalananku,

jika dulu telah kau izinkan,
aku merasai kahangatan kasih dalam alpa,
jika dulu engkau benarkan,
aku menikmati rindu hawa kepada adam,
jika dulu engkau biarkan,
aku di dalam bahagia yg sementara,
cukuplah wahai tuhanku..

kerana di sebalik semua itu,
aku pernah kehilangan cintamu,
pernah gersang jiwaku,
pernah tandus imanku,
derita itu merobek ketenanganku,
hatiku yang retak semakin retak,
solatku tiada lagi khusyuknya,
rukukku tiada lagi ikhlasnya,
sujudku bersama fikiran yang melayan entah ke mana,
tahajjudku sudah tiada serinya,
munajatku sudah hilang air mata,
imanku longlai untuk berkata kata,

dan YA ALLAH,,
setelah semua itu aku lalui,
dengan penuh susah payah,
ku gagahi jua langkah lemah ini,
berbekal harapan yang tidak pernah mati,
akhirnya ku temui cintamu yang haqiqi,
bahagia dan ketenangan abadi,,

bersama setiap sedutan nafas,
beriramalah tasbih,tahmid dan takbir,
hati ini bahagia mengingatimu,
hati ini derita dan sengsara bila melupaimu,
engkaulah kekasih dan cinta hatiku,
sekalipun tidak,
aku berasa kecewa kerana di kecewakan,
bahkan hatiku yang retak kembali pulih,
hatiku yang merana kembali damai,
hatiku yang sirna kembali menyinar,

syukurku padamu tuhan,
atas segala nikmat kurniaan,
nikmat rasa cinta yg cuma sedikit padamu ini,
jangan engkau lenyapkan,
jangan engkau kuburkan,
tapi,,
suburkanlah cintaku padamu tuhan,
biarkan hati ini,
terus mengharap,bergantung dan berpaut padamu, kurniakan padaku sekeping hati yang kuat,
agar aku terus hidup dalam cahayamu..........
selamanya,,....
25 Pesanan Luqmanul Hakim kepada anaknya...

01 - Hai anakku: ketahuilah, sesungguhnya dunia ini
bagaikan lautan yang dalam, banyak manusia yang karam
ke dalamnya. Bila engkau ingin selamat, agar jangan
karam, layarilah lautan itu dengan SAMPAN yang bernama
TAKWA, ISInya ialah IMAN dan LAYARnya adalah TAWAKKAL kepada ALLAH.

02 - orang - orang yang sentiasa menyediakan dirinya
untuk menerima nasihat, maka dirinya akan mendapat
penjagaan dari ALLAH. Orang yang insaf dan sedar
setalah menerima nasihat orang lain, dia akan sentiasa
menerima kemulian dari ALLAH juga.

03 - Hai anakku; orang yang merasa dirinya hina dan
rendah diri dalam beribadat dan taat kepada ALLAH,
maka dia tawadduk kepada ALLAH, dia akan lebih dekat
kepada ALLAH dan selalu berusaha menghindarkan maksiat
kepada ALLAH.

04 - Hai anakku; seandainya ibubapamu marah kepadamu
kerana kesilapan yang dilakukanmu, maka marahnya
ibubapamu adalah bagaikan baja bagi tanam tanaman.

05 - Jauhkan dirimu dari berhutang, kerana
sesungguhnya berhutang itu boleh menjadikan dirimu
hina di waktu siang dan gelisah di waktu malam.

06 - Dan selalulah berharap kepada ALLAH tentang
sesuatu yang menyebabkan untuk tidak menderhakai
ALLAH. Takutlah kepada ALLAH dengan sebenar benar
takut ( takwa ), tentulah engkau akan terlepas dari
sifat berputus asa dari rahmat ALLAH.

07 - Hai anakku; seorang pendusta akan lekas hilang
air mukanya kerana tidak dipercayai orang dan seorang
yang telah rosak akhlaknya akan sentiasa banyak
melamunkan hal hal yang tidak benar. Ketahuilah,
memindahkan batu besar dari tempatnya semula itu lebih
mudah daripada memberi pengertian kepada orang yang
tidak mahu mengerti.

08 - Hai anakku; engkau telah merasakan betapa
beratnya mengangkat batu besar dan besi yang amat
berat, tetapi akan lebih lagi daripada semua itu,
adalah bilamana engkau mempunyai tetangga (jiran) yang
jahat.

09 - Hai anakku; janganlah engkau mengirimkan orang
yang bodoh sebagai utusan. Maka bila tidak ada orang
yang cerdik, sebaiknya dirimulah saja yang layak
menjadi utusan.

10 - Jauhilah bersifat dusta, sebab dusta itu mudah
dilakukan, bagaikan memakan daging burung, padahal
sedikit sahaja berdusta itu telah memberikan akibat
yang berbahaya.

11 - Hai anakku; bila engkau mempunyai dua pilihan,
takziah orang mati atau hadir majlis perkahwinan,
pilihlah untuk menziarahi orang mati, sebab ianya akan
mengingatkanmu kepada kampung akhirat sedang kan
menghadiri pesta perkahwinan hanya mengingatkan dirimu
kepada kesenangan duniawi sahaja.

12 - Janganlah engkau makan sampai kenyang yang
berlebihan, kerana sesungguhnya makan yang terlalu
kenyang itu adalah lebih baiknya bila makanan itu
diberikan kepada anjing sahaja.

13 - Hai anakku; janganlah engkau langsung menelan
sahaja kerana manisnya barang dan janganlah langsung
memuntahkan saja pahitnya sesuatu barang itu, kerana
manis belum tentu menimbulkan kesegaran dan pahit itu
belum tentu menimbulkan kesengsaraan.

14 - Makanlah makananmu bersama sama dengan orang
orang yang takwa dan musyawarahlah urusanmu dengan
para alim ulamak dengan cara meminta nasihat dari
mereka.

15 - Hai anakku; bukanlah satu kebaikan namanya
bilamana engkau selalu mencari ilmu tetapi engkau
tidak pernah mengamalkannya. Hal itu tidak ubah
bagaikan orang yang mencari kayu bakar, maka setelah
banyak ia tidak mampu memikulnya, padahal ia masih
mahu menambahkannya.

16 - Hai anakku; bilamana engkau mahu mencari kawan
sejati, maka ujilah terlebih dahulu dengan berpura
pura membuat dia marah. Bilamana dalam kemarahan itu
dia masih berusaha menginsafkan kamu,maka bolehlah
engkau mengambil dia sebagai kawan. Bila tidak
demikian, maka berhati hatilah.

17 - Selalulah baik tuturkata dan halus budibahasamu
serta manis wajahmu, dengan demikian engkau akan
disukai orang melebihi sukanya seseorang terhadap
orang lain yang pernah memberikan barang yang
berharga.

18 - Hai anakku; bila engkau berteman, tempatkanlah
dirimu padanya sebagai orang yang tidak mengharapkan
sesuatu daripadanya. Namun biarkanlah dia yang
mengharapkan sesuatu darimu.

19 - Jadikanlah dirimu dalam segala tingkahlaku
sebagai orang yang tidak ingin menerima pujian atau
mengharap sanjungan orang lain kerana itu adalah sifat
riya~ yang akan mendatangkan cela pada dirimu.

20 - Hai anakku; janganlah engkau condong kepada
urusan dunia dan hatimu selalu disusahkan olah dunia
saja kerana engkau diciptakan ALLAH bukanlah untuk
dunia sahaja. Sesungguhnya tiada makhluk yang lebih
hina daripada orang yang terpedaya dengan dunianya.

21 - Hai anakku; usahakanlah agar mulutmu jangan
mengeluarkan kata kata yang busuk dan kotor serta
kasar, kerana engkau akan lebih selamat bila berdiam
diri. Kalau berbicara, usahakanlah agar bicaramu
mendatangkan manfaat bagi orang lain.

22 - Hai anakku; janganlah engkau mudah ketawa kalau
bukan kerana sesuatu yang menggelikan, janganlah
engkau berjalan tanpa tujuan yang pasti, janganlah
engkau bertanya sesuatun yang tidak ada guna bagimu,
janganlah mensia siakan hartamu.

23 - Barang sesiapa yang penyayang tentu akan
disayangi, sesiapa yang pendiam akan selamat daripada
berkata yang mengandungi racun, dan sesiapa yang tidak
dapat menahan lidahnya dari berkata kotor tentu akan
menyesal.

24 - Hai anakku; bergaullah rapat dengan orang yang
alim lagi berilmu. Perhatikanlah kata nasihatnya
kerana sesungguhnya sejuklah hati ini mendengarkan
nasihatnya, hiduplah hati ini dengan cahaya hikmah
dari mutiara kata katanya bagaikan tanah yang subur
lalu disirami air hujan.

25 - Hai anakku; ambillah harta dunia sekadar
keperluanmu sahaja, dan nafkahkanlah yang selebihnya
untuk bekalan akhiratmu. Jangan engkau tendang dunia
ini ke keranjang atau bakul sampah kerana nanti engkau
akan menjadi pengemis yang membuat beban orang lain.
Sebaliknya janganlah engkau peluk dunia ini serta
meneguk habis airnya kerana sesungguhnya yang engkau
makan dan pakai itu adalah tanah belaka. Janganlah
engkau bertemankan dengan orang yang bersifat talam
dua muka, kelak akan membinasakan dirimu.

Renung2knlah...Semoga bermenfaat...
InsyaAllah...