Selamat datang ke blog Simulasi Pemikiran. Jangan lupa tinggalkan jejak sahabat-sahabat semua. Terima kasih kerana sudi ziarah blog ini. Salam ukhwah.

Saturday, March 10, 2012

PUISI UNTUK AYAH

Ayah, 
Jika engkau mengajar kami berkata-kata, 
Nescaya kami akan menjadi seorang pendusta, 
Tapi jika engkau mengajar kami alif bata ta, 
insyaAllah kami akan menjadi seorang pendeta. 

Ayah, 
Jika engkau mengajar kami bergurindam, 
Nescaya kami menjadi seorang pendendam 
Tapi jika engkau mengajar kami muqaddam, 
insyaAllah kami akan belajar sampai khatam. 

Ayah, 
Jika engkau mengajar kami berlari, 
Nescaya kami menjadi seorang pencuri, 
Tapi jika engkau mengajar kami mengaji, 
insyaAllah kami akan menjadi penzanji. 

Ayah, 
Jika engkau mengajar kami bertutur. 
Nescaya kami menjadi seorang lupa bersyukur, 
Tapi jika engkau mengajar kami bertafakur, 
insyaAllah kami takkan menjadi seorang yang kufur. 

Ayah, 
Jika engkau yang mengajar kami huruf rumi, 
Nescaya kami menjadi pencinta duniawi, 
Tapi jika engkau mengajar kami huruf jawi, 
insyaAllah kami akan mengejar ukhrawi. 

Ayah, 
Ajarlah kami dengan bismillah, 
Mudah-mudahan kami jadi kekasih allah, 
Didiklah kami dengan fatihah, 
Mudah-mudahan kami jadi anak yang soleh solehah..

Friday, March 2, 2012

ERTI SEBUAH PERSAHABATAN

Dalam dunia ini kita tidak punya sesiapa, Kecuali diri sendiri…..
Tetapi
Dalam kita bersendirian,kita beruntung kerana…. 
Mempunyai seorang sahabat yang memahami kita. 
Sebagaimana kita mengharapkan keikhlasan dan kejujuran 
Seorang sahabat,begitulah juga dia. 

Tetapi kita sering terlupa akan hal itu. 
Cuma mengambil kira tentang harapan dan perasaan kita. 
Kita rasa dikhianati bila dia tidak menepati janjinya. 
Kita tidak memberi dia peluang untuk menerangkan keadaannya. 
Bagi kita, itu alasannya untuk menutup kesilapan dan membela diri. 
Kita juga pernah membiarkan dia ternanti-nanti kerana kita juga ada janji yg tidak ditepati. 
Kita beri beribu alasan memaksa dia terima alasan kita. 
Waktu itu, terfikirkah kita perasaannya…..?
Seperti kita, dia juga tahu rasa kecewa…..tetapi kita sering terlupa.