Selamat datang ke blog Simulasi Pemikiran. Jangan lupa tinggalkan jejak sahabat-sahabat semua. Terima kasih kerana sudi ziarah blog ini. Salam ukhwah.

Monday, April 18, 2011

Takdir Allah, Realiti Kehidupan & Kesyukuran Nikmat..

Amar merupakan seorang pemuda yang kuat bekerja. Keluarganya merupakan antara yang termiskin di kampung. Hidup mereka 'ibarat kais pagi makan pagi, kais petang makan petang'. Kesusahannya menyebabkan dia terpaksa berhenti sekolah seusia 16 tahun untuk memberi peluang kepada adik-adiknya yang lain meneruskan persekolahan. Sejak itu berbagai pekerjaan telah dia lakukan. Dia tidak pernah peduli kerana sedar dia hanya berkelulusan PMR. Asalkan kerjanya halal, dia tidak pernah menolak kerana segala-galanya adalah untuk meneruskan kehidupan dan menyara ibu dan adik-adik yang disayangi.

Bapanya pula tidak bertangungjawab, meninggalkan mereka sekeluarga sewaktu dia berusia 9 tahun. Sejak itu ibunya yang bertungkus lumus bekerja menyara mereka lima sekeluarga tetapi kerana penyakit kronik yang dihadapi ibunya, dia selalu merasa penat dan akhirnya dia sudah tidak mampu lagi melakukan pekerjaan seperti biasa. Mengambil tanggungjawab sebagai anak sulung, Amar tekad berhenti belajar dan berkerja untuk menyara keluarga.

Suatu hari, sesuatu yang tidak dijangka berlaku. Dua orang adik kesayangannya terlibat dalam kemalangan ketika menunggang basikal pulang ke rumah. Selepas koma selama tiga hari, kedua-duanya menghembuskan nafas terakhir. Amar seperti tidak percaya dan menangis sepanjang malam, merintih pemergian orang tersayang. Dalam tangisan itu, dia berkata :

"Ya Tuhan, apakah dosaku sehinggakan semua ini terjadi kepada ku? Sudahlah aku miskin, bapaku pergi tanpa rasa tanggungjawab dan sekarang adik-adik yang aku sayangi dan sanggup aku lakukan apa sahaja untuk mereka telah pergi. Kenapa ini terjadi kepada ku?"

***