Selamat datang ke blog Simulasi Pemikiran. Jangan lupa tinggalkan jejak sahabat-sahabat semua. Terima kasih kerana sudi ziarah blog ini. Salam ukhwah.

Friday, October 8, 2010

Masa Itu Nyawa...

Pepatah melayu menyatakan bahawa masa itu adalah emas. Tidak lain dan tidak bukan kerana harga dan nilaian emas itu sendiri. Betapa mahalnya harga sebuah masa sehingga di analogikan dengan emas.

” Tetapi, apa yang lebih tepat lagi masa itu adalah di ibarat nyawa dan usia ”, itulah kata – kata guruku yang masih kuat terpahat di minda ini.

Kenapa ?, kerana emas walaupun amat berharga dan tinggi nilainya, masih boleh di ganti dan di beli jika hilang.

Tetapi kalau di ibaratkan seperti nyawa , kita tidak mampu lagi memilikinya apalagi membeli atau meminjam nyawa daripada orang lain jika ia sudah terpisah dari jasad.Begitu juga jika kita mengibaratkan masa itu seperti usia. Setiap saat, minit dan jam yang berlalu itu akan bertambah dan berganti dengan hari, minggu, bulan dan tahun.

Dan yang pasti dengan pertambahan ini, bermakna usia kita semakin meningkat dan bertambah. Kita tidak akan dapat kembali ke usia dan masa yang telah berlalu itu. Kata Pak Hamka di dalam buku ”Tasauf Moden” , 2 perkara yang pasti berlaku dalam diri seorang anak Adam adalah dia akan berhadapan dengan tua dan mati. Tidak boleh tidak.

Pesan bijak pandai ;

”....gunakanlah hari ini sebaik mungkin, kerana esok belum tentu menjadi milik kita, sedang semalam telah meninggalkan kita menjadi satu sejarah....”

Tidak ada siapa yang dapat memberikan konformasi bahawa dia masih hidup seperti biasa pada hari esok, saat malam menjelang. Dapat menjalankan rutin harian seperti sedia kala. Maut dan ajal yang di tentukan Allah swt, tidak ada sesiapa yang dapat menduga. Bila, di mana, dengan siapa atau atas asabab apa kita akan meninggalkan dunia ini, hanya Allah Yang Maha Mengetahui akan hal ini.

Kita sebagai hambaNYA, perlulah sentiasa bermuhasabah dan bermuroqobah terhadap diri sendiri, supaya sentiasa bersedia dengan bekalan amal soleh dalam menempuh hidup ini setiap saat. Takut – takut kita terlalai dan terleka di buai hidup yang sementara di dunia fana ini. Tanpa sempat kita bertaubat dan memperbanyakkan amal soleh dalam hidup kita.

“ ..Barangsiapa yang hari ini lebih baik daripada hari semalam, maka beruntunglah dia, Tetapi jika hari ini lebih buruk dari hari semalam, maka celakalah dia,
dan rugilah bagi dirinya jika hari ini masih sama dengan hari semalam...”

Manusia di bahagikan kepada 3 kumpulan . Sudah pasti kepada yang mengharapkan pembaikan diri dan syurga Allah perlulah sentiasa berpegang kepada prinsip hidup ..”hari ini perlulah lebih baik daripada hari semalam..”.

Sebagaimana firman Allah di dalam surah Al – Asr ;

Demi Masa!
Sesungguhnya manusia itu Dalam kerugian .
Kecuali orang-orang Yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan Dengan kebenaran serta berpesan-pesan Dengan kesabaran.

( Surah Al - Asr).

Di dalam surah ini dengan jelas Allah menyatakan bahawa manusia ini sememangnya berada di dalam kerugian. Kecuali orang yang mempunyai ciri – ciri yang di nyatakan itu akan berada di dalam keberuntungan , dalam menggunakan masa atau waktu hidupnya .

Jangan kita lupa bahawa Allah telah melantik kita dengan jawatan tetap di muka bumi ini sebagai khalifah dan hamba pada NYA. Adalah wajar bagi diri kita untuk menggunakan kesempatam hidup di alam ini untuk menyemai benih – benih iman dan ketaqwaan padaNYA dengan amal soleh yang menjadi bekalan kita untuk kehidupan yang lebih baik di sana. Memperbaiki diri dan mengajak orang lain untuk turut sama dengan kita dalam melakukan amal soleh.

Bagi diri seorang da’ie / da’ieyah , penggerak masyarakat atau aktivis sosial sentiasalah bersedia dalam melaksanakan tugas dan tanggungjawab ini untuk mengajak manusia beriman kepada Allah, mencegah kemungkaran dan mengajak kepada kebaikan.

Kata Hassan Al –Banna; “ Masa yang kita ada sedikit jika di bandingkan dengan tanggungjawab”.Setiap detik perjalanan hidup kita ini, tidak seharusnya kita bazirkan dengan perkara yang sia - sia.

Dari kejauhan seorang Abang berpesan melalui smsnya ;

Demi masa sepanjang 24 jam, kata Doktor; ” tidur yang sihat itu, sepanjang 8 jam”.
Jika saat ini usia kita 30 tahun, maka selama 10 tahun sudah kita gunakan untuk tidur. Bangun dan berjuanglah wahai sahabat....!!!

Kata – kata ini cukup memberangsangkan fikiran dan mengetuk minda ku. Ada benar apa yang di sampaikan ini. Nasihat seperti ini perlu kita sematkan di minda agar menjadi peringatan buat kita.

Sentiasalah berfikir dan mencari inisiatif , bagaimana untuk menfaatkan diri kita, masa dan kelapangan waktu, tenaga, usia , harta dan jiwa kita, ilmu yang ada ini ke jalan Allah. Demi membina halatuju hidup yang merentasi jalan – jalan yang di redhai Allah.



Tuesday, October 5, 2010

Bila Berbicara Soal Kebaikan



Kebaikan. Sesuatu yang diimpikan oleh semua manusia. Sekalipun manusia yang jahat, pasti dia juga inginkan kebaikan buat dirinya. Sekalipun manusia itu sering menganiayai manusia lain dan melakukan kejahatan terhadap orang lain, ia tetap tidak suka dan benci orang lain melakukan kejahatan kepada dirinya. Itulah dia, fitrah manusia, inginkan kebaikan. Ingin menjadi baik dan sukakan kebaikan.

Kalau begitu, kenapa masih ramai yang melakukan kejahatan? Menzalimi diri sendiri dan orang lain? Apakah kebaikan itu sendiri sudah dibenci sehingga kejahatan itu diimpi-impikan? Fitrah manusia itu baik, namun ia boleh berubah dan bertukar arah tatkala dirinya dibelenggu nafsu, digoda syaitan.

Bukankah Aku telah perintahkan kamu wahai anak-anak Adam, supaya kamu jangan menyembah Syaitan? Sesungguhnya ia musuh yang nyata terhadap kamu!
(Yaasin: Ayat 60)

Syaitan. Makhluk yang paling ingin melihat kehancuran bagi umat manusia. Sejak azali sampai bila-bila. Sampai kita bertemu Tuhan dan sampai kita terjerumus ke dalam neraka bersama-samanya. Saat itu ia berlepas diri daripada kita kerana dia juga akan dibelenggu Tuhan. Saat itu kita bakal menyesal dan tidak ada lagi jalan keluar. Bila berbicara soal, kebaikan, semua orang suka, semua orang nak. Tapi tak semua orang betul-betul mengimpikan kebaikan itu dalam ertikata yang sebenar. Kebaikan sebenar itu adalah hidup berlandaskan aturan Tuhan, Allah dan Rasul, Muhammad.

Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya (dan berkelengkapan sesuai dengan keadaannya). Kemudian (jika ia panjang umur sehingga tua atau menyalahgunakan kelengkapan itu), Kami kembalikan dia ke serendah-rendah peringkat orang-orang yang rendah. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, maka mereka beroleh pahala yang tidak putus-putus.”
(At-Tiin: Ayat 4-6)


Iman. Ada naik dan ada turunnya. Ada saat kita merasa dekat dengan syurga, ada ketika kita merasa paling layak dihumban ke neraka. Saat iman itu memuncak, kebaikan menjadi bunganya. Saat iman itu lebur dengan dunia, kejahatan bertakhta dan manusia menjadi gila, hilang pegangan dan hilang tujuan. Maka tidak ada yang dapat menjadi sebab agar kebaikan itu tersebar ke seluruh pelosok dunia, melainkan iman. Yang benar dan teguh, yang mantap dan kukuh. Kalau iman itu menjadi nyawa kepada kehidupan, maka kebaikan akan menjadi buah yang dapat dinikmati bersama. Namun iman itu disertai amal soleh, ada pahala tak putus-putus yang menanti di penghujungnya.

Dan katakanlah (wahai Muhammad): Beramalah kamu (akan segala yang diperintahkan), maka Allah dan RasulNya serta orang-orang yang beriman akan melihat apa yang kamu kerjakan; dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang Mengetahui perkara-perkara yang ghaib dan yang nyata, kemudian Ia menerangkan kepada kamu apa yang kamu telah kerjakan.
(At-Taubah: Ayat 105)


Bicara. Ramai orang suka berbicara, tapi hakikatnya dia sendiri tak pernah peduli dan tak pernah berusaha untuk merealisasikan kebaikan. Saat melihat orang melakukan kejahatan, dia bicara lebat, ingin menunjukkan dirinya hebat dan paling baik di dunia. Tapi saat dirinya sendiri terjebak ke dalam kejahatan, kes ditutup, biar saja terpadam. Tak mahu diterima kritikan dan nasihat orang lain. Di satu sudut, ada manusia yang hanya inginkan kebaikan. Di satu perspektif yang lain, ada segolongan insan terpilih yang maju ke hadapan dan berusaha menyebarkan kebaikan dan memperjuangkannya. Dia sendiri baik, dan dia ingin semua manusia menjadi baik. Dia tidak peduli berapa ramai yang menjadi baik dengan usahanya, namun dia sentiasa merenung setakat mana dia telah bertungkus lumus untuk menyampaikan mesej kebaikan.

Bila berbicara soal kebaikan, ia adalah indah. Namun bila bicara itu dibawa ke dalam kehidupan, ia menjadi mencabar, tak mudah. Kesimpulannya, jangan hanya bicara tentang kebaikan, bekerjalah untuk menyebarluaskan kebaikan dan memastikan manusia menjadi baik. Memperjuangkan kebaikan itu bertitik tolak daripada perjuangan iman, untuk Allah dan Rasul, juga demi menentang Syaitan, musuh manusia paling nyata.

Wallahua’lam.




Peringatan Bersama..

:: Bismilahirahmanirrahim ::

peringatan kita bersama ...


Seringkali kita memahami bahawa amalan berkapel ini merupakan satu tradisi dalam kalangan remaja. Asal memasuki alam remaja sahaja, mesti individu ini akan mencari pasangan bagi mewarnai hidup mereka agar indah.

Perasaan akan dilayan, disyahdukan, malah diindahkan dengan sayang-menyayangi antara pasangan lelaki dan perempuan ini. Mereka, remaja ini menganggap bahawa amalan berkapel dapat memberi kesan positif terhadap hidup mereka seperti mampu memberi semngat untuk belajar, menceriakan kehidupan, mempunyai tempat untuk melepaskan kasih sayang, dan juga sebagai tempat untuk menuai perasaan cinta yg berbuah.

Namun, adakah amalan berkapel ini tidak diselidiki oleh para remaja ini dari perspektif Islam? Adakah mereka tidak menyedari apa2 kemusykilan berkaitan amalan ini? Menghairankan, sewajarnya setiap individu remaja Islam yang berpendidikan harus merujuk setiap tindakan mereka secara Islamic, bukannya tahu merodok sahaja apa yang dirasakan indah dan menyeronokkan…

Dalam komik saya ini, diselitkan sindiran mengenai tindakan pasangan remaja yg menganggap segala yang dilakukan mereka bertepatan dengan syariat Islam. Akan tetapi, mereka tidak menyedari yang diri mereka sudah dikaburkan dengan helah syaitan yg sentiasa cuba menyesatkan anak Adam. Mereka berkapel kononnya cara Islamic, tetai mereka tidak perasan yang cara mereka tetap dikategorikan sebgai zina. Memang dilihat penuh kebaikan, niat mereka juga baik. Tapi ingatlah, niat tidak pernah menghalalkan cara. Yang batil tetap batil.

“dan (juga) kaum Ad & Tsamud,dan sungguh telah nyata bagi kamu (kehancuran mereka) dari (puing-puing) tempat tinggal mereka. Dan syaitan menjadikan mereka memandang baik perbuatan2 mereka, lalu ia menghalangi mereka dari jalan Allah sedangkan mereka adalah orang2 yang berpandangan tajam”
Surah Al-Ankabut : 38

Kapel adalah sebahagian drp zina…
“dan janganlah kamu mendekati zina, sesungguhnya zina itu suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yg buruk”
Surah Al-Isra’ : 32

Kenapa kapel dikatakan sebahagian daripada zina? Zina ini ada banyak perkara: Zina tangan, zina kaki, zina mata, zina lidah, zina telinga, malah yang paling tidak dpt dielakkan ialah zina hati.

Rasulullah bersabda : mata boleh berzina dengan melihat, lidah boleh berzina dgn bercakap, tangan boleh berzina dengan berpegangan, kaki boleh berzina dengan berjalan ke tempat maksiat. Hati pula boleh berzina dengan merindui, mengingati, dan membayangi si dia.

Hakikatnya, macam mana kita lakukan sekalipun untuk meng’islamic’kan hubungan kapel ni, kita tetap tdk dapat elakkan daripada zina hati.
Justeru, adakah anda ingin mengekalkan amalan berkapel ini sebagai satu tradisi golongan remaja dan seterusnya hanyut dalam lautan zina yang ditenggelamkan ombak pengaburan syaitan, ataupun ingin mengikut hukum Islam yang MENGHARAMKAN kapel sebagaimana zina diharamkan…?

Hm hm hmmm…kitalah sebagai remaja yang patut menentukan hala tuju hidup. Sekian. . .

Originally write by :
~Nieyzar~

Rujukan :
Al-Quran
-Surah Al-Ankabut : 38
-Surah Al-Isra’ : 32