Selamat datang ke blog Simulasi Pemikiran. Jangan lupa tinggalkan jejak sahabat-sahabat semua. Terima kasih kerana sudi ziarah blog ini. Salam ukhwah.

Saturday, January 29, 2011

Teman Tersayang

Aku ingin kita seperti Abu Bakar al-Siddiq

Persahabatan dijalin kerana al-Khaliq

Harta dikorban bukan sedikit

Cintakan kebenaran,sanggup bersakit

Serta tawakkal Ibrahim mulia

Ketika meninggalkan insan tercinta

Di bumi tandus tanpa bicara

Meyakini Allah sebagai pencipta

Aku impikan antara kita seorang Umar

Berdiri tatkala tunduknya manusia

Bersuara tatkala diamnya mereka

Menggernkan musuh durjana

Serta senyuman Syed al-qutb

Ketika berhadapan dengan maut

Aqidah mantap tidak terenggut

Roh dakwahnya tidak surut

Aku ingin kita seteguh Ibnu Zubbair

Menahan panahan Hajjaj dengan rela

Bersama si ibu tua

Lantas syahid,rohnya ke syurga

Marilah kita menyemai benih Hassan al-Banna

Fikrahnya jernih,menggegar dunia

Merelakan tubuhnya dimamah peluru

Demi menegakkan kalam ALLAH dan Rasul

Aku cintakan pemuda Giffari

Menentang kezaliman walaupun diancam

Moga kan lahir lagi di abad ini

Jiwa jitu pemuda yg tak pernah suram

Aku ingin kita sepemaaf Yusuf

Tetap mencintai saudaranya

Walau dihumban ke perigi tua

Terpisah dari ayahanda bertahun lamanya

Aku ingin pusara kita harum mewangi

Bagai harumnya pusara Masyitah

Semerbak kasturi

Aku ingin persahabatan indah ini

Bisa menjadi syafaat

Di Mahkamah Mahsyar nanti....



Thursday, January 20, 2011

Tugas Penuntut Ilmu

Tugas setiap penuntut ilmu secara umum dapat digariskan sebagai empat tugas iaitu:

Memperbetulkan niat

Perkara pertama yang perlu diambil perhatian oleh penuntu ilmu ialah mempunyai keikhlasan niat demi untuk mencapai keredhaan Allah. Bukan untuk berbangga apabila digelar sebagai orang alim atau dengan tujuan untuk mengumpulkan harta, pangkat atau yang seumpamanya. Sabda Rasulullah SAW : 'Sesiapa yang mempelajari ilmu kerana Allah, tidak mempelajari ilmu kerana inginkan harta dunia, tidak akan dia temui kecuali Syurga hari akhirat kelak.' -Riwayat oleh Abd. Razak.Cuma perlu di ingat bahawa, jika harta, pangkat dan yang seumpamanya datang kepada seorang alim, maka tidaklah menjadi kesalahan untuk menerima dan memanfaatkannya.

Berterusan dalam menuntut ilmu.
Ilmu adalah lautan yang tidak mempunyai pantai dan tepian. Maka usaha menuntut dan menambahkan ilmu hendaklah berlaku secara berterusan, tidak dihalangi oleh peringkat-peringkat ijazah tertentu. Firman Allah SWT. "Katakanlah (wahai Muhammad) tambahkan aku ilmu" (Surah Toha :114)

Sabar dalam menuntut ilmu.
Seorang penuntut ilmu hendaklah sentiasa sabar dalam menempuh dugaan dan cabaran yang merintangi perjalanannya di dalam menuntut ilmu sama ada yang bersifat fizikal mahupun rohani. Tidak perlulah diceritakan di sini sejarah para sahabat dan ulama yang menempuh segala cabaran demi untuk menuntut ilmu.

Memuliakan guru.
Sabda Rasulullah SAW : 'Bukan dari umatku orang yang tidak memuliakan orang tua dan mengasihi anak-anak muda kami dan tidak mempelajari daripada orang-orang alim.' -Riwayat Abu Daud. Saya tidak bertujuan untuk menghuraikan hak seorang alim/guru yang perlu ditunaikan oleh muridnya di dalam artikel ini cuma dicadangkan agar kita mengambil sedikit dari masa kita untuk melihat kembali perkara ini, semoga segala ilmu yang kita tuntut akan mendapat keredhaan Allah SWT.



Akhlak Penuntut Ilmu
1) Merasakan tanggungjawab ilmu
Diriwayatkan daripada Muaz bin Jabal beliau berkata Rasulullah SAW bersabda: 'Tidak akan mara seseorang hamba di hari Akhirat melainkan telah ditanya mengenai 4 perkara: Berkenaan Umurnya ke mana yang telah dia habiskan. Berkenaan dengan Waktu mudanya apa yang telah dia lakukan. Berkenaan dengan hartanya dari mana diperolehinya dan ke mana dia belanjakan. Dan berkenaan dengan ilmu apa yang telah diperbuat dengannya.' -Riwayat oleh Attabarani dengan isnad yang sahih

2) Menjaga amanah ilmiah.
Sabda Rasulullah SAW : 'Berilah nasihat pada ilmu, Sesungguhnya khianat seseorang daripada kamu terhadap ilmu adalah lebih dahsyat daripada khianatnya terhadap hartanya, Dan sesungguhnya Allah akan bertanya kepada kamu pada hari kiamat.' - Riwayat Attabarani-.Di antara yang termasuk dalam daerah amanah ilmu adalah beberapa perkara berikut:-

i)Menasabkan atau menyandarkan pendapat dan fikrah (buah fikiran) kepada Tuannya.
ii)Menyampaikan ilmu yang diketahui, dan tidak malu untuk mengatakan"tidak tahu" jika dia tidak mengetahuinya.

3) Tawadduk.
Para ilmuan yang menyedari bahawa ilmu adalah lautan yang tidak bertepi tidak akan merasa sombong dan bangga dengan apa yang ada pada mereka. Bahkan selagi bertambah ilmu di dada, semakin bertambah sifat tawadduk. Firman Allah SWT: "...Tidak diberi kepada kamu ilmu kecuali sedikit sahaja." (Surah al-Isra':85)

4)Mulia diri (Al-Izzah)
Para ilmuan hendaklah merasa mulia diri dan tidak merendahkan diri apabila berhadapan dengan pemerintah, golongan bangsawan, golongan kaya-raya dan yang seumpamanya. Firman Allah SWT: "Kekuatan itu hanyalah kepada Allah, bagi RasulNya dan bagi orang-orang mukmin, tetapi orang-orang munafik itu tidak mengetahui." (Al-Munafikun:8) , "Barangsiapa yang menghendaki kemuliaan, maka bagi Allah lah kemuliaan itu semuanya." (Fathiir:10)

5)Beramal dengan apa yang dipelajari.
Firman Allah SWT : "Mengapa kamu menyuruh orang lain (mengerjakan) kebajikan, sedangkan kamu sendiri melupakan diri (kewajiban)mu sendiri padahal kamu mambaca Al-Kitab (Taurat)? Maka tidakkah kamu berfikir?" (Al-Baqarah:44)

6)Sentiasa berusaha untuk menyampaikan ilmu.
Firman Allah SWT: "Dan (ingatlah) ketika Allah mengambil janji dari orang-orang yang telah diberi kitab (iaitu):"Hendaklah kamu menerangkan isi kitab itu kepada manusia, dan janganlah kamu menyembunyikannya", lalu mereka melemparkan janji itu ke belakang punggung mereka dan mereka menukarkannya dengan harga yang sedikit,amatlah buruk tukaran yang mereka terima." (Ali-Imran:187)

Wuduk Membersih zahir batin..

SEMUA orang hendak cantik. Demi cantik, sekarang orang sanggup bargadai, asalkan cantik. Tidak cukup dengan bedak dan mekap, sanggup mereka mengubah muka dengan pembedahan plastik, asalkan cantik.Kadang-kadang walaupun terseksa mereka tidak peduli, kerana yang penting bagi mereka ialah cantik. Muka kena menawan biar orang memandang, berpaling dan menjeling, yang penting cantik.

Apabila hendak cantik, tentu bahagian mukalah menjadi sasarannya, dengan hidung ditinggikan, mulut ditebalkan, tulang rahang dinaikkan, mata dibuat alis, dilentik malah apa saja sanggup diubah selagi dapat diubah, kerana yang penting cantik. Kadangkala kesian juga pada mereka yang hendak cantik tetapi tidak juga cantik-cantik. Selepas dicantikkan muka kemudian menjadi tidak cantik juga.

Kenapa? Sebabnya ialah kerana kecantikan bukan sahaja pada muka dan penampilan serta aspek luaran tetapi juga kecantikan dalaman (inner beauty). Kecantikan dalaman sangat jarang diberi keutamaan seperti muka yang tenang bercahaya berpaksi dari hati. Bercahaya bukan sahaja di dunia tetapi berpanjangan dan berkekalan hingga ke akhirat. Antara tip muka bercahaya yang membekas kepada kehidupan ialah kesan wuduk.

Sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud:

"Sesungguhnya umatku kelak akan dipanggil di hari kiamat dalam 
keadaan putih cemerlang kerana kesan daripada air wuduk." 


Ini satu jaminan kecantikan yang abadi. 'Inner beauty' yang penulis maksudkan ialah kecantikan hati yang membawa lahirnya peribadi cemerlang seperti nilai integriti seperti ikhlas, jujur, amanah dan sebagainya bermula daripada wuduk. Air wuduk bukan sahaja membersihkan anggota fizikal tetapi membersihkan kotoran batin seperti dosa dan maksiat yang dilakukan.

Jangan pandang kecil pada yang bernama pengampunan Allah sebab itulah pintu segala kebaikan dan kebajikan.
Cuba lihat ibadat wuduk mendidik bersih hati dan nilai integriti. Wuduk biasanya dilakukan secara sendirian, tidak ada orang melihat seperti juga puasa orang tidak tahu. Boleh saja kalau yang berwuduk itu hendak menipu seperti tidak basuh kaki atau basuh tidak sempurna kerana orang tidak tahu. Kerana itulah wuduk hanya dilakukan orang yang ikhlas sahaja.

Orang ikhlaslah yang berseri wajahnya. Mereka yang tidak pernah menghiasi muka dengan mekap wuduk sudah tentu tidak terlatih dengan keikhlasan. Sebenarnya boleh sahaja kalau seseorang itu melakukan solat tanpa wuduk tetapi keikhlasan sahaja yang membuatkan mereka tidak akan menipu. Orang yang jujur akan terpancar pada wajahnaya cahaya keikhlasan. Seseorang yang sentiasa berwuduk sentiasa bersama malaikat.

Malaikat sebagaimana yang kita ketahui bersih dan tidak akan berada di tempat kotor. Apabila bersama malaikat bukan sahaja ia akan mendoakan orang yang berwuduk malah sentiasa mendorong dan membisikkan kebaikan. Lagi banyak bisikan kebaikan, lagi terdorong melakukan kebaikan. Bukankah kebaikan itu bermula dengan dorongan.

Sebab itulah orang berwuduk terpancar kebersihan dan cahaya dari wajahnya. Selepas kebersihan wajah dengan wuduk, kemudian muka pula berhias dalam batas syarak akan terserlah kecantikan. Kalau harap cantik dengan mekap dan krim pencantik tetapi muka jauh daripada wuduk, itu hanya lakonan dan sandiwara itu yang menyebabkan rumah tangga tidak kekal, tidak ada kesetiaan dan integriti.

Sunday, January 16, 2011

Adilkah Allah....?

Masa : Tengah hari
Tempat : Padang pasir dan Di sebatang pokok kurma dbawhnya terdapat perigi air
Orang yang teribat : Pemuda

Kelihatan seorang pemuda bersama- sama satu bungkusan yang besar yang diikat di punggung kuda. Pemuda itu dalam perjalanan dari kota selepas bertemu sahabat ayahnya untuk pulang ke kampung halamannya kerana ibunya sakit tenat. Sedang beberapa ketika, pemuda itu melihat akan adanya sebatang pokok kurma yang di bawahnya terdapat sebuah perigi air. Pemuda itu mengambil keputusan untuk berehat sebentar untuk berehat.

Sesampainya ia ke tempat itu, segera ia menurunkan bungkusannya dan bergegas ke perigi tersebut. Selepas meneguk airnya, dia mengambil keputusan untuk berbaring di bawah pokok kurma tersebut dan bercadang untuk bangkit semula meneruskan perjalanan sejam kemudian.
Ternyata dengan kuasa ALLAH, pemuda itu tertidur sehingga waktu senja merangkak tiba.

Masa : Senja
Tempat : Di sebatang pokok kurma dbawhnya terdapat perigi air dan rumah gembala kambing
Orang yang teribat : Pemuda, gembala kambing, dan anak angkat gembala kambing

Sesedarnya daripada tidur, pemuda itu yang teringat akan ibunya terus melompat ke kudanya dan terlupa akan bungkusannya.

Selepas beberapa ketika, di tempat yang sama kelihatan seorang pengembala kambing bersama kambing-kambingnya. Gembala itu memberikan kambing-kambingnya minum seperti yang dilakukan olehnya setiap hari. Gembala kambing itu terlihat akan bungkusan yang ditinggalkan oleh pemuda itu, dia mengambil bungkusan tersebut untuk dibawa pulang ke rumahnya.

Di rumahnya, gembala kambing tersebut meletakkan bungkusan itu di atas meja makan. Anak angkatnya yang bermain berhampiran dengan meja itu terus menuju ke bungkusan itu dan terus membukanya. Alangkah gembiranya dia apabila melihat di dlmnya terdapat byk harta dan dia merasakan hadiah itu adalah miliknya .

Masa : malam
Tempat : Di sebatang pokok kurma dbawhnya terdapat perigi air
Orang yang teribat : Pemuda, gembala kambing, dan anak angkat gembala kambing
Orang yang teribat : Orang tua yang buta, pemuda

Kelihatan seorang tua buta berada di kawasan perigi itu. Selepas meneguk airnya, dia terus tertidur di tempat yang sama pemuda siang tadi tidur.

Pemuda yang dalam perjalanan pulang ke kampungnya tadi, segera teringat akan bungkusannya. Lalu dia mengambil keputusan untuk patah balik ke perigi tadi untuk mengambil bungkusan itu.

Sesampainya pemuda di perigi itu, ia segera menuju ke tempat yang ditinggalkannya bungkusan tadi. Selepas beberapa ketika pemuda itu tidak menjumpainya, dia berasa sangat cemas kerana bungkusan itu adalah wasiat bapanya yang telah dibunuh setahun lalu kepadanya setelah ayahnya meninggalkan bungkusan itu kepada sahabatnya di kota. Pemuda itu terlihat akan orang tua yang buta tadi dan dengan segera pemuda itu menuju kepada orang tua tadi dan memeriksa di sekeliling org tua tersebut . ternyata ianya tiada. Pemuda itu segera membangunkan orang tua yang buta itu.

Pemuda : Cis org tua, dimana bungkusan aku. Lebih baik kau serahkan bungkusan itu, jika tidak nahas aku kerjakan kau!!!
(sambil mencekak baju org tua itu)

Orang tua yang buta : Aku tidak tahu !!!!

Pemuda : Lebih baik kau cakap, petang tadi aku letakkan bungkusan itu di sini. Jangan berdalih kalau tidak, aku cabut nyawamu nanti!! ( sambil mengeluarkan sebilah pisau )

Orang tua : Aku tidak tahu . Tolonglah lepaskan aku!! aku tidak tahu , aku buta !!!

Oleh kerana bosan dengan kerenah orang tua yang buta itu dan kerana mengikut darah mudanya , pemuda itu terus membunuh org tua tadi dan segera meninggalkan tempat itu.

Okaylah pada pandangan korang dari cerita kat atas " Adilkah ALLAH itu "?

hmm.. dah buat keputusan?? lihat kat bawah.

Masa : 2 tahun sebelumnya
Orang yang terlibat : Petani, Pencuri 1 dan pencuri 2

Pada suatu hari, seorang petani telah dirompak oleh dua orang pencuri. Selepas mengambil harta petani itu, pencuri-pencuri itu telah membunuh petani itu dan meninggalkan tempat itu.

Selepas merompak, pencuri-pencuri itu mengambil keputusan untuk membahagikan harta itu. Dek kecerdikan pencuri 2 maka ia telah berjaya mengambil kesemua harta itu lalu ia serahkannya pada sahabatnya untuk diserahkan kepada anaknya nanti . Pencuri 1 mengetahui perkara itu lalu pergi mencari pencuri 2 untuk membunuhnya dan terjadilah pergaduhan antara mereka .Selepas bergelut beberapa ketika pencuri 1 dapat menikam pencuri 2 dengan pisau yang dibawanya. Siapakah mereka itu??

Petani : Ayah kepada anak angkat gembala kambing
Pencuri 2 : Ayah kepada pemuda
Pencuri 1 : Orang tua yang buta.

Nah sekarang apa yang dapat diambil pengajaran dari kisah tadi...
sebenarnya ada banyak namun saya hanya menyimpulkan EMPAT perkara, yang lainnya anda semua nilaikan sendiri.

1. Bersangka baik dengan dugaan yang Allah berikan kerana ia mungkin kifarat dari dosa kita yang lalu.
2. Bersabar dengan ujian yang Allah berikan. Sesungguhnya DIA mengetahui apa yang terbaik untuk hambaNYA.
3. Jangan kita melakukan kerosakan di muka bumi ini kerana setiap perbuatan kita akan dihisab nanti dan terpulang kepadaNYA untuk membalasnya di dunia atau di hari akhirat nanti.
4. Sesungguhnya ALLAH itu MAHA MAHA ADIL!!!!!